Selamat Datang Wahai Saudaraku


Setelah menyelesaikan rukun haji, sebagian jamaah haji sudah mempersiapkan diri untuk pulang ketanah air masing-masing tak terkecuali jamaah asal Indonesia. Sedih dan bahagia bercampur menjadi satu ketika mereka akan meninggalkan kota suci Mekkah Al-Mukaromah. Sedih karena entah kapan lagi bisa menatap ka’bah langsung ketika melaksanakan sholat lima waktu, sedih karena entah kapan lagi bisa sa’i, sedih karena entah kapan lagi bisa berdo’a dimakam Rasul. Bahagia karena sebentar lagi mereka akan bertemu dengan keluarga yang selama ini mereka tinggalkan.

Haji adalah ibadah dengan pengorbanan yang luar biasa, materi, tenaga, pikiran, bahkan boleh jadi perasaan. Ibadah ini kalau dimaknai secara mendalam akan mengajarkan kepada yang mengerjakan hakikat hidup sesungguhnya. Akan tetapi banyak orang setelah mengerjakan haji, tidak ada perubahan kualitas hidupnya. Ini bisa terjadi karena ternyata banyak orang yang mengerjakan ibadah ini dengan berbagai alasan.

Ada yang ingin disebut pak/ibu haji, ada yang ingin meningkatkan status, ada karena alasan gengsi, ada juga karena menghindari kasus hukum. Dan segudang alasan yang lainnya, sehingga setelah haji perbuatan buruk yang biasa dikerjakannya, dilanjukkannya kembali.

Orang yang hajinya diterima bisa dilihat dari beberapa kriteria seperti dibawah ini :

  1. Ibadahnya semakin bagus, atau berusaha membaguskan ibadahnya. Ia akan belajar semaksimal mungkin supaya kualiatas ibadahnya semakin hari semakin baik.
  2. Ahlaknya semakin baik, senantiasa menjaga prilakunya. Ketika haji ia dilarang rofas, jidal, dan fusuq maka setelah beribadah haji sifat-sifat itu dihindarinya
  3. Hubungan sosialnya semakin bagus, karena ketika haji dia diajarkan untuk bisa kerja sama satu sama lain.
  4. Bisa menjadi teladan bagi keluarga dan masyarakat sekitarnya.

Inilah kriteria orang yang ibadah hajinya diterima, dan tentunya masih banyak lagi kriteria itu. Oleh karena kita ucapkan selamat datang wahai para haji ditanah suci, kami tunggu kedatangankalian, semoga kalian menjadi haji yang mabrur, haji yang membawa kebaikan bukan hanya untuk diri sendiri, keluarga tapi untuk masyarakat sekitar. Amiin

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s